cara solat jamak

Cara & Niat Solat Jamak Ketika Bermusafir

Ramadhan Kareem.

Syawal semakin hampir. Pastinya ramai yang sudah membuat perancangan untuk balik kampung seperti memohon cuti dari majikan dan pemeriksaan kenderaan. Bermusafir dalam perjalanan adalah perkara yang biasa kepada hampir semua muslimin dan muslimat di Malaysia.

Dari Anas bin Malik r.a. berkata (yang bermaksud) “Sesungguhnya Nabi Muhammad s.a.w (dalam masa musafir) apabila baginda sebelum gelincir matahari, baginda menangguhkan solat Zuhur hingga waktu Asar, kemudian baginda turun (dari kenderaan) lalu ia jama’akan kedua-duanya (Zuhur dan Asar dengan jama’ takhir). Sekiranya gelinicir matahari sebelum baginda berangkat, baginda solat Zohor kemudian terus berangkat”

Syarat-syarat Qasar

1. Perjalanan itu dengan tujuan baik, bukan untuk melakukan maksiat. (musafir untuk menonton bola sepak di stadium tidak termasuk ye)

2. Jarak perjalanan itu mestilah melebihi 2 marhalah, iaitu lebih kurang 56 batu atau 91km (ada pendapat lain 96km).

3. Menentukan tempat yang dituju:- seseorang bermusafir hendaklah berazam (berniat) di permulaan perjalanannya untuk menuju ke tempat yang tertentu.

4. Mengetahui tentang hukum harusnya solat qasar; mengetahui tentang harusnya solat qasar adalah penting bagi mengelakkan dari perbuatan yang sia-sia dalam ibadat.

5. Berniat mengerjakan solat qasar semasa takbiratul ihram dan tidak ada sebarang perubahan dalam niatnya; sekiranya niat qasar ini berubah ataupun terjejas disebabkan oleh suatu keraguan, maka mestilah disempurnakan solat (4 rakaat).

6. Tidak bermakmumkan kepada Imam yang solat tamam (genap rakaat) sekalipun seseorang itu musafir.

7. Memelihara  daripada sebarang perkara yang berlawanan dengan niat qasar solat.

8. Masa musafir masih berkekalan ketika ia mengerjakan solat qasar; Jika sudah sampai ke tempat yang dituju, maka musafir telah tamat dan tidak dibolehkan lagi solat qasar, melainkan jika tinggal di tempat yang dituju itu tidak melebihi 3 hari (tidak termasuk hari sampai & hari bertolak)

Niat Solat

niat zuhur asar jamak taqdim dan qasar

niat zuhur asar jamak takhir

niat maghrib isyak jamak taqdim

niat maghrib isyak jamak takhir

 

Syarat Solat Jamak

Syarat Jamak Taqdim

1. Hendaklah bersolat secara tertib iaitu mendahulukan solat Zuhur daripada solat Asar dan solat Maghrib daripada solat ‘Isyak.

2. Hendaklah niat jamak taqdim di dalam solat pertama sebelum salam, tetapi yang afdhalnya di dalam Takbiratul ihram.

3. Beturut-turut dalam solat yang dijama’kan itu.

4. Berada dalam pelayaran atau perjalanan itu hingga Takbiratul ihram solat yang kedua.

5. Berkeyakinan adanya waktu solat yang pertama (Zuhur atau Maghrib) berkekalan sehingga didirikan solat yang kedua (Asar atau ‘Isyak).

Syarat Jamak Takhir

1. Hendaklah berniat jamak dalam waktu solat pertama iaitu Zuhur atau Maghrib.

2. Berada dalam pelayaran atau perjalanan hingga memberi salam solat yang kedua.

 

Moga kita semua diberi kefahaman dan barokah dalam amalan. In Shaa Allah.

 

Moga bermanfaat. Sila Share.

17 Ramadhan 1437

Selamat memperingati peristiwa Nuzul  Al Quran

 

 


 

Video Praktikal Cara Berwuduk

video cara berwudukVideo yang sangat baik ini menerangkan satu-persatu kaedah berwuduk, juga ditekankan amalan-amalan Nabi Rasulullah S.A.W ketika berwuduk. Juga perlu diingatkan juga mengenai pentingnya berjimat-cermat dalam penggunaan air. Begitu sungguh mulianya akhlak junjungan kita Rasulullah S.A.W.

Sila tonton dan selamat beramal!

Jangan lupa klik button share, moga usaha tuan-tuan diberkati. In shaa Allah.

Cara Khusyuk Solat. Anda tentu tak sangka…

Dari Dr Fuad Latip.

MENEMUKAN KHUSYUK YANG HILANG

Saya masih banyak kekurangan. Apa yang saya lakukan SEBELUM masuk waktu solat, saya ambil masa dalam 1-15 minit untuk diam dari
melakukan apa jua kerja.

1. Yang saya lakukan hanyalah berkomunikasi dengan Allah. Tidak
memohon. Tetapi sekadar bercerita. Saya suka bercerita kepada Allah.
Tentang kerja, tentang hidup, tentang keluarga, anak-anak. Tentang apa
saja.

2. Kemudian setelah masuk waktu solat, saya bangun untuk mengambil
wuduk dalam KESEDARAN bahawa saya sedang dalam perjalanan untuk
bertemu denganNya secara formal.

cara khusyuk solatSaya ingin memujiNya, saya ingin memohon (mengikut doa dalam solat) dan saya ingin berterima kasih pada Nya.

3. Sepanjang wuduk… saya SEDAR bahawa Yang ingin saya temu adalah Allah. Saya pastikan wuduk saya sempurna. Saya minta agar segala anggota wuduk saya dilindungi Allah dari melakukan kejahatan dan
kemaksiatan.

4. Dalam perjalanan untuk memulakan solat saya tetap jaga kesedaran
bahawa saya dalam persediaan jumpa Allah.

Saya bentang sejadah dan tetap kesedaran bahawa saya ingin bertemu Allah tidak saya lepaskan.

5. Ketika saya berdiri untuk mula takbir, saya istighfar dahulu.
Memohon keampunan pada Allah seawal lagi agar pujian saya benar-benar datang dari hati yang bersih. Berulang-ulang saya istighfar.

6. Kemudian saya mengangkat Takbir dan saya menyedariNya. Saya memanggil Allah Yang Maha Besar, Yang saya rindui.

7. Saya tidak “membaca” Doa iftitah. Tetapi saya memuji Allah dalam Doa Iftitah. Mulut ini berkomunikasi dalam bahasa arab. Namun hati ini memahami apa yang diucapkan adalah….

“Ya Allah, Engkaulah Tuhan Yang Maha Besar sebesar-sebesarnya ya
Allah. Ya Allah Segala puji bagiMu ya Allah sebanyak-banyaknya ya
Allah. Ya Allah, Maha Suci Engkau di pagi dan petang ya Allah.”

“Ya Allah ku hadapkan wajahku kepadaMu Tuhan yang menjadikan langit
dan bumi dengan benar-benar lurus dan berserah kepadaMu ya Allah. Ya
Allah, aku ini bukan dari kalangan orang-orang yang musyrik ya Allah.”

“Ya Allah sesungguhnya ya Allah, solatku ya Allah, ibadahku ya Allah,
hidupku ya Allah, matiku ya Allah adalah hanya untukMu ya Allah.”

“Ya Allah, tidak ada sekutu bagiMu ya Allah, dan aku diperintahkan
untuk tidak menyukutukanMu ya Allah dan aku ini dari golongan orang yang berserah diri.

8. Kemudian, saya terus memujiNya dalam Al-Fatihah. Sebuah lagi skrip hadiah dari Allah untuk kita berkomunikasi denganNya. Kita
berkomunikasi di dalam bahasa arab namun kita faham yang sedang kita
komunikasikan dengan Allah adalah….

“Ya Allah, Aku berlindung kepadaMu dari kejahatan syaitan yang terkutuk ya Allah.”

“Ya Allah, Dengan namaMu ya Allah Tuhan Yang Maha Pemurah dan
Penyayang ya Allah”.

“Ya Allah, Segala puji bagiMu Tuhan yang memelihara segala alam ya Allah. Engkaulah yang Maha Pemurah dan Maha Penyayang ya Allah.
Engkaulah raja yang menguasai hari pembalasan ya Allah.

Ya Allah…. kepadaMu-lah kami sembah Ya Allah .. dan kepadaMu-lah kami
mohon pertolongan ya Allah. (saya selalu tidak mampu menahan kesayuan tika saat ini. Saya sangat rindu padaNya hingga seluruh tubuh ini bergetar)

Tunjukilah kami jalan yang lurus ya Allah. Jalan mereka yang telah
Engkau beri nikmat ya Allah, bukan jalan yang Engkau murkai dan bukan jalan yang sesat ya Allah.”

ALLAHUKABAR indahnya solat. Ini baru selesai Al-Fatihah.

9. Kemudian kita baca surah yang mudah dan kita fahami.

10. Diamlah sejenak sebelum kita rukuk. Tuqmaninah sebentar. Sedarilah kita rukuk untuk hormat dan memuji Allah.

11. Lalu rukuklah. Namun diam dahulu. Rukunnya adalah rukuk bukan
bacaan rukuk. Diamlah namun sedar dan berterima kasih pada Allah. Terima kasih yang datang dari hati ini.

Lalu ketika ini pujilah Allah dengan benar. Pujilah Allah dari hati.
Bukan bacaan sekadar dari bibir semata-mata.

” Ya Allah, Maha SuciMu Tuhan yang Maha Agung ya Allah.”

Selepas pujian pertama… diam lagi… rukuklah dengan benar disamping
fizikal kita benar-benar rehat. Tulang-tulang kita kembali kepada tempatnya. Darah mengalir ke otak kerana kedudukan otak sama dengan jantung.

Pujilah lagi untuk seterusnya hingga 3 kali.

12. Bangunlah dengan perlahan, dengan hormat dalam setiap pergerakan
solat. SEDARlah terus bahawa kita sedang bertemu dengan Allah. TUHAN..bukan bos, bukan menteri, bukan kawan-kawan, bukan mak ayah….tetapi Allah…. TUHAN yang menjadikan kita dan tempat kita kembali. Allah..

Iktidal… diam sebentar (tuqmaninah) lalu nyatakan pada Allah….

“Ya Allah, untukMu segala pujian ya Allah.”

Andai semuanya milik Allah segala pujian, adakah pujian milik kita?
siapa kita yang sering ingin dipuji?
Siapa kita yang sering kecewa ketika orang lain tidak memuji kita?
Siapa kita?…. Astaghfirullah.

13. Sujud….. Diamlah sebentar. Sedarlah ketika sujud ini, jasad ini
kembali kepada asalnya yakni tanah. Kita tidak ada apa-apanya lagi.
Segala pujian adalah milik Allah. Kita ini tiada apa-apanya. Kita
mengharapkan redha Allah semata-mata.

Sujudlah…
sedarlah Allah…
lalu pujilah Allah….

“Ya Allah, Maha SuciMu Tuhan yang Maha Tinggi ya Allah”

Diamlah sebentar untuk pujian kedua dan ketiga agar benar-benar pujian
itu dari hati kita dalam kesedaran padaNya.

14. Kemudian duduklah dengan penuh tunduk dan mengharap padaNya.
Mohonlah satu persatu. Bukan membaca dengan laju…. tetapi mohonlah… mohonlah. Diri kita sangat memerlukan kasih sayang daripadaNya.

“Ya Allah, ampunilah aku ya Allah”

“Ya Allah, rahmatilah aku ya Allah”

“Ya Allah, cukupkanlah segala keperluanku ya Allah”

“Ya Allah, angkatlah darjatku ya Allah” (angkat darjat bukan naik jawatan, jadi kaya raya, jadi terkenal, sentiasa dipuji. Bukan..bukan.
Angkat darjat adalah agar Allah melindungi maruah kita. Tidak
mengaibkan kita. Andai Allah mengaibkan segala kejahatan dan
kemaksiatan kita…. Allahurabbi… tidak tertahan untuk mampu terus hidup).

“Ya Allah, Murahkan rezekiku ya Allah”

“Ya Allah, bukakan pintu hatiku untuk hidayah/petunjukMu ya Allah”

“Ya Allah, sihatkanlah aku ya Allah”

“Ya Allah, maafkanlah aku ya Allah.”

Andai ini dibaca dengan baik, Allahhurabbi…sujud seterusnya pasti akan
lebih berserah kita padaNya.

****
Jika ini dapat didirikan dengan baik, nikmatilah sendiri keindahan
solat. Betapa nikmatnya solat dan nikmatnya solat kita tidak pernah
sama sejak kita mendirikannya dulu hingga sekarang. Bahkan nikmat solat ini semakin meningkat dari satu waktu ke waktu yang lain.

Dulu saya tertanya-tanya bagaimana mereka yang dekat dengan Allah
sentiasa menunggu-nunggu waktu solat.

Allahurabbi…. ketika menikmati nikmatnya solat… barulah kita faham mengapa solat itu sering ditunggu-tunggu.

 

Copy dari whatsapp post.. Semoga Beramal dan Share!

Bilakah Masa Untuk Membaca Niat Wuduk?

bila masa membaca niat wudhu'Sangat ramai para muslimin yang masih tidak tahu perkara ini. Saya sendiri pun baru sahaja mengetahui perkara ini. Setelah berpuluh tahun beribadah dalam keadaan tidak sempurna ILMU solat. Astaghfirullah Al-A’aziim. Semoga Allah mengampuni kejahilan saya dahulu.

“Bilakah masa untuk membaca niat wuduk?”

Perlu diketahui NIAT wuduk adalah wajib. Ia termasuk dalam Rukun-Rukun Wuduk.

==> Masa membaca niat wuduk adalah KETIKA air wuduk baru sahaja mengenai muka pada basuhan pertama.

Jadi bagaimana jika kita TIDAK membaca niat ketika itu?

Wuduk dikhuatiri tidak SAH, kerana tidak membaca niat pada masa yang betul. Anda boleh rujuk kepada para Ustaz yang a’alim dalam perkara ini.

 

Sila tonton video dibawah untuk lebih detail.. (Semoga ALLAH merahmati Ustaz Don, dan semoga beliau sentiasa berkongsi ilmu-ilmu yang berguna).

 

 

 

Sila SHARE. Moga bermanfaat.

 

 

 

 

Seburuk-buruk Pencuri…..

pencuriSeburuk-buruk pencuri adalah orang yang mencuri di dalam solatnya. Sebenarnya ramai orang yang solatnya sebegini. Cuba anda pergi ke masjid dan perhatikan bagaimana jemaah lain bersolat, pasti anda terjumpa kesalahan yang berlaku ni… Nauzubillah.

Jika berkesempatan, ambil peluang untuk menegur mereka. Pastinya mereka akan berterima kasih kepada anda (padahal ganjaran yang lebih BESAR menanti di akhirat kelak, InshaAllah).

Sila tonton video dibawah.

 

Moga bermanfaat, sampai-sampaikan kepada orang lain…… SHARING IS CARING.

 

(PENTING) Cara menentukan arah kiblat menggunakan Google maps

cara menentukan arah kiblatMengadap kiblat adalah salah satu daripada rukun-rukun solat. Solat tidak sah tanpanya. Mengadap kiblat bermaksud menghadapkan diri ke arahnya dengan dada ketika berdiri, duduk, dan sebahagian badan ketika rukuk dan sujud.

Kita hendaklah berijtihad dalam menentukan kiblat sama ada dengan menggunakan kompas atau dengan alat-alat yang lain (termasuk theodolit). Mencari ketepatan kiblat adalah fardhu sebelum seseorang itu melakukan solat. Solat yang dilakukan tanpa menghadap kiblat yang betul dengan tanpa keuzuran adalah tidak sah.

Saya telah terjumpa satu post yang menarik ini, yang telah ditulis oleh seorang Hamba Allah ini. Moga beliau beroleh manfaat yang besar di akhirat kelak.

 

——————————————————————————————————————————

“Hari ni nak cerita sikit tentang cara saya mengesahkan arah kiblat dari depan komputer.

Alkisahnya, apabila saya masuk di Pusat Pengajian Umum, UKM, pastilah saya nak tahu, mana arah qiblat di bilik baru ni. Saya guna iphone yang diinstall dengan berbagai perisian kompas qiblat termasuklah daripada JAKIM. Dapatlah arahnya, iaitu serong sedikit.

Untuk pastikan ia betul, maka saya guna step berikut. Anda boleh guna step ini untuk semak arah qiblat masing-masing.

1) Rujuk apps solat JAKIM atau web JAKIM untuk dapatkan berapa darjah sudut qiblat menggunakan kompas dari lokasi anda. Bagi kawasan Kuala Lumpur & Selangor, kedudukannya ialah 292 darjah daripada utara.

2) Download & install ‘transparent on screen protractor’ percuma. Sila google. (saya gunakan ini: http://sourceforge.net/projects/osprotractor/)

3) Buka website google maps di http://maps.google.com

4) Gunakan on screen protractor di atas google maps. Dapatkan sudut 292 darjah jika anda tinggal di Selangor dan Kuala Lumpur (rujuk semula sudut kompas bagi kawasan anda). Buat perbandingan dengan masjid utama berhampiran kawasan anda untuk kepastian. Hal ini kerana binaan masjid biasanya dibina dengan sudut arah qiblat yang telah disahkan oleh pihak berkuasa agama.

Itu sahaja.

Seperti yang dijangkakan, analisis ke atas arah qiblat dari bilik saya adalah tidak tepat kerana kompas iphone saya salah. Ia gagal menunjukkan arah utara yang tepat hingga menyebabkan arah qiblat tersasar ke tepi. Walaupun ia menunjukkan sudut 292 darjah, namun kompasnya bukan ke utara tapi entah ke timur laut ke apa.

Elemen besi pada rangka, bumbung dan perabot dalam bilik telah memberi kesan kepada kompas.

Jadi, apa lagi, semak-semaklah arah kiblat anda!”

Sumber: http://drhasanah.com/2013/cara-menentukan-arah-qiblat-menggunakan-internet-dan-perisian-percuma/

 

 

Update 24/2/15:

Untuk lebih mudah, boleh gunakan website JAKIM   http://www.e-solat.gov.my/web/

cara menentukan arah Kiblat

Klik untuk pada image Satellite untuk dapat gambar yang real. Cari lokasi rumah anda dengan map tersebut. Anda terpaksa drag map tersebut dengan mouse untuk mencari lokasi anda, dan perlu betul-betul kenal dengan kawasan anda.

Kemudian bandingkan arah Kiblat tersebut dengan orienatasi rumah anda. Mudah saja, bukan?

Cara Mandi Wajib yang betul, rupanya ramai yang salah – Nauzubillah

Assalamualaikum, Berkongsi sedikit ilmu… dari JAKIM.

Mandi wajib yg betul….. Mandi wajib merupakan perkataan yang mudah disebut, tetapi jangaterkejut jika dikatakan banyak umat Islam di tanahair kita yang tidak sah mandi wajibnya kerana tidak melakukannya dengan betul.

Untuk melakukan mandi wajib yang betul, seseorang itu tidak boleh melakukannya dengan hanya mandi secara berdiri atau duduk mencangkung sahaja. Sebaliknya, ia mesti dilakukan dalam kedua2 keadaan bagi membolehkan seseorang itu meratakan air ke seluruh anggota badannya yang zahir.

cara mandi wajib yang betulPenolong Pengarah Bahagian Dakwah, Jabatan Kemajuan Islam Malaysia (JAKIM), Uztaz Haji Mat Jais Kamos, 49, menegaskan, bagaimanapun, berdasarkan pengalamannya sebagai bekas kadi di Pejabat Agama Islam Gombak Timur dan penceramah, didapati banyak umat Islam yang tidak mengetahui perkara ini.

“Akibatnya, mandi wajibnya menjadi tidak sah kerana tidak memenuhi salah satu rukun mandi wajib iaitu meratakan air keseluruh anggota badan yang zahir. Apabila mandi wajib tidak sah, ibadat yang dilakukan oleh seseorang itu juga turut tidak sah. Itulah akibatnya jika tidak melakukan mandi wajib dengan betul,” tegas beliau ketika ditemui di rumahnya di Taman Sri Keramat Kuala Lumpur .

Mandi wajib yang juga sebagai mandi junub atau janabah tidak boleh dipandang ringan oleh umat islam. Setiap orang yang melakukannya mestilah mengetahui dan memenuhi rukun2nya. Jika tidak mandi wajib seseorang itu tidak akan sah.
Rukun mandi wajib ada 3 perkara

Pertama: niat.

Kedua: menghilangkan najis di badan.

Ketiga: meratakan air keseluruh anggota badan yang zahir.

Niat mandi wajib: “Sahaja aku mengangkat hasar besar kerana Allah Taala.” Atau ” Sahaja aku mandi wajib kerana Allah Taala.”

Niat itu di dalam hati dan ia hendaklah disertakan ketika air sampai ke mana2 bahagian anggota badan. Bagi perempuan yang habis haid, niat mandi wajib ialah: ” Sahaja aku mengangkat hadas haid kerana Allah Taala.” Manakala bagi perempuan yang habis nifas, niat mandi wajibnya ialah: ” Sahaja aku mengangkat hadas nifas kerana Allah Taala”.

Niat itu jika dilambatkan atau ketika seseorang itu memulakannya selepas dia telah membasuh salah 1 anggota badannya akan menjadikan mandi wajibnya tidak sah. Oleh itu dia mestilah memulakan kembali niatnya ketika dia mula menyampaikan air keseluruh anggota badannya. Sekiranya dia berniat sebelum air sampai ke badan, niat itu juga tidak sah. Oleh itu mandi wajibnya tidak sah.

Mengenai rukun mandi wajib yang ke2, iaitu menghilangkan najis yang ada pada badan , menurut Ustaz Haji Mat Jais, menurut Imam Nawawi, jika kita ada najis di badan, najis itu boleh dibasuh serentak dengan mandi wajib. Ertinya membasuh najis dengan mandi itu boleh disekalikan.

Sementara rukun mandi wajib yang ke3, iaitu meratakan air ke seluruh anggota badan yang zahir , meliputi kulit, rambut dan bulu yang ada di badan, sama ada bulu2 yang jarang atau lebat. Jika rambut seseorang itu ditocang atau disanggul, sekiranya tidak sampai air ke dalamnya, tocang atau sanggul itu wajiblah dibuka. Bulu2 dalam lubang hidung pula, tidak wajib dibasuh kerana dianggap batin. Tetapi sekiranya, bulu2 di dalam hidung itu bernajis, ia wajiblah dibasuh.

Mengenai kuku pula, jika di dalam kuku ada kotoran yg boleh menghalang sampai air ke badan khususnya di bahagian bawah kuku, kotoran itu wajiblah dibuang. Membuang kotoran di dalam kuku itu pula boleh dilakukan ketika sedang mandi.

Tentang rambut yg diwarnakan pula selain inai, inilah yang merumitnya. Sebenarnya jika rambut seseorang itu diwarnakan dengan pewarna selain inai, mandi wajib seseorang itu tidak sah. Oleh itu, seseorang yang mewarnakan rambutnya dengan pewarna selain inai, jika dia hendak mandi wajib, dia mestilah membuang pewarna pada rambutnya terlebih dahulu. Tetapi untuk membuang pewarna itu pula bagaimana?.. Inilah yang rumitnya. Sedangkan pewarna pada rambut itu sebenarnya tidak boleh dibuang begitu mudah.

Yang menyebabkan mandi wajib orang yang menggunakan pewarna pada rambutnya tidak sah kerana pewarna itu akan menyalut rambutnya yang menghalang air sampai ke rambut. Ini berbeza dengan inai. Inai sebenarnya akan meresap ke rambut, tetapi pewarna pula akan menyalut rambut menyebabkan air terhalang ke rambut.

Tetapi dalam hal ini, jangan pula ada yang salah faham. Sebenarnya pewarna itu jika dikeluarkan sijil halal oleh JAKIM dan sekiranya pewarna itu tidak bernajis, bukanlah bermaksud menjadi tidak sah. Dalam hal ini, sukalah saya menyatakan bahawa sembahyang dan mandi wajib itu berbeza. Jadi, mestilah dipandang dari sudut yg berbeza.

Dalam hal ini juga, sukalah saya menyatakan, huraian mengenai rukun mandi wajib seperti yang telah saya nyatakan ini adalah merupakan perbezaan sah atau tidak mandi wajib. Jadi, ia perlulah diberikan perhatian yang lebih oleh umat Islam.

Mengenai sebab2 seseorang itu wajib mandi wajib pula, Ustaz Haji Mat Jais menegaskan, sebab2nya terdiri daripada 6 sebab. 3 sebab melibatkan lelaki dan perempuan iaitu kerana bersetubuh walaupun tidak keluar air mani, keluar air mani dan mati. Manakala 3 sebab lagi hanya melibatkan kaum perempuan sahaja, iaitu keluar darah haid, nifas dan melahirkan anak(wiladah).

Mandi wajib boleh dilakukan di mana2 dengan menggunakan air mutlak sama ada air telaga, air paip, sungai laut dan tasik. Bagi pasangan suami isteri yang bersetubuh pula, mereka tidak semestinya mandi selepas bersetubuh, tetapi diwajibkan mandi ketika ingin beribadat.
Selepas bersetubuh pula, jika ia dilakukan pada waktu malam, jika tidak mahu mandi wajib, seelok2nya ambillah wuduk sebelum tidur itu adalah sunat, manakala tidak berwuduk sebelum tidur adalah makruh.

 

 

Jangan lupa share ye! Semoga bermanfaat.

Cara Duduk Iftirasy dan Duduk Tawaruk

duduk iftirasy dan tawarukCara duduk antara dua sujud dan duduk tahiyyat akhir. Pastikan cara duduk yang betul demi kesempurnaan solat.

Cara duduk yang tidak tepat, bukanlah bermaksud solat itu terbatal. Akan tetapi, tanyakan pada diri kita. Adakah kita mahu mempersembahkan solat yang yang serba kekurangan di hadapan Tuhan yang Maha Agung? Bukankah kita sentiasa mengharapkan belas ihsan dari-Nya, maka Solat adalah penghubung kita dengan ALLAH S.W.T.

Renungkan…

Di dalam video di bawah juga ada diterangkan mengenai pergerakan jari telunjuk ketika membaca Syahadah.

 

Jangan lupa untuk share demi manfaat ummah bersama.

Cara Sujud yang Betul

cara sujudCara sujud yang betul, untuk memastikan cara sujud yang lebih sempurna. Moga amalan kita diterima Allah S.W.T

Tujuh anggota sujud:
- Dahi
- Dua tapak tangan
- Dua lutut
- Dua tapak kaki

Hukum hidung menyentuh tempat sujud adalah sunat. Pastikan ia mengenai tempat sujud juga supaya sujud kita lebih sempurna.

Perhatian!
– Ketika sujud pastikan kedua tapak tangan dirapatkan ke lantai.
– Pastikan kedua hujung tapak kaki mengenai lantai, sekurang-kurangnya hujung jari kaki.

Sila tonton video di bawah untuk lebih kefahaman.

 

 

Sila share untuk manfaat ummah.